Duh Seperti ini Pengakuan menyedihkan Saksi Utama Tragedi Pembakaran Hidup hidup di Bogor

https://planet.merdeka.com/metro/pengakuan-menyedihkan-saksi-utama-pria-yang-dibakar-hidup-hidup-di-bekasi.html?utm_source=win&utm_medium=sosmed&utm_campaign=fp

Inafeed.com – Kisah pria berinisial MA yang di duga sebagai pencuri ampli masjid sampai saat ini masih menjadi teka-teki banyak orang.

Kisah tersebut berawal ketika pria bernama Rojali mengaku tidak bisa tidur nyenyak usai sholat dzuhur.

“Tidak bisa tidur nyenyak,” katanya usai menjalani salat Dhuhur di Musala Al Hidayah, Desa Hurip Jaya, Kecamatan Babelan, Kabupaten Bekasi, Sabtu (5/8)

Rojali merupakan satu-satunya orang yang melihat betul kejadian saat MA masuk dan keluar dari Musala tanpa mengucap sapa sama sekali, meski berpapasan sangat dekat. Tidak ada juga senyum dari MA kepada Rojali yang saat itu sedang membersihkan halaman Musala.

Karena Rojali dianggap sebagai sosok saksi mata dalam kejadian tragis tersebut, Rojali pun mengungkap semua fakta yang ada jika MA memang pencuri ampli.

“Mari saya ceritakan supaya jelas semuanya,” ajaknya keluar dari Musala. Rojali menuturkan saat awal pertemuannya dengan MA di depan Musala yang didominasi warna biru cerah itu. MA sama sekali tidak mengucap salam atau senyum kepada pria berusia 40 tahun itu. Padahal dia berada persis di halaman Musala.

MA kemudian mulai mencari tempat Wudhu untuk menunaikan salat Ashar. Sementara Rojali mengambil selang air untuk diisi di dalam sebuah ember besar tidak jauh dari halaman Musala.

Ketika itu , Mushola akan menyelenggaralan acara haul organisasi sehingga Rojali pun harus membersihkan mushola karena sudah menjadi tanggung jawabnya.

“Itu di depan banyak debunya, jadi saya mau bersihkan halaman. Soalnya malam mau dipakai acara. Jadi saat saya isi ember, MA itu ambil Wudhu di keran kedua itu,” dia menunjuk tempat Wudhu yang berada di sisi kanan Musala.

Beberapa saat kemudian, dia kembali berpapasan dengan MA yang hendak keluar dari Musala, dan sekali lagi, tidak ada senyum dan sapa kepada Rojali yang hendak kembali ke Musala dari warung pulsa yang berjarak 10 meter.

“Pas keluar ya biasa saja, saya tidak memerhatikan betul dia. Hanya lewat saja sudah,” tuturnya.

Sementara itu, Zainudin yang merupakan kerabat Rojali tidak lama datang untuk mengecek kesiapan sound system Musala yang akan digunakan untuk acara malam itu. Di situ, Rojali baru sadar ketika satu amplifiernya yang digunakan untuk adzan Ashar sudah lenyap.

“Saya bilang ke mamang saya ada kok tadi. Saya adzan Ashar kan pakai itu. Saya cek ke dalam, saya baru ingat si MA itu karena hanya dia sendirian yang masuk ke sini terakhir. Saat salat Ashar pun saya hanya berdua sama anak saya,” jelas pegawai kantor Minyak Sawit, seperti yang dilansir dari Merdeka.com (7/8/2017).

Hingga pada akhirnya kecurigaan terhadap MA pun semakin tinggi. MA dicari oleh sejumlah orang dari desa Hurip Jaya usai Rojali menceritakan kehilangan amplifier kepada para tetangga sekitar dan anak-anak muda yang ada di sekitar rumahnya.

Mereka berpencar untuk mencari orang yang membawa sepeda motor berwarna merah dan amplifierdi depan joknya. “Ampli-nya lumayan besar. Jadi saya pikir akan ditaruh di antara jok motor dan setang. Saya mintakan bantuan untuk menemui sepeda motor bebek warna merah,” kata dia.

Sekitar 30 menit pencarian, akhirnya, Rojali menemukan MA di tengah jalan. Saat dipepet, MA seketika tancap gas dan kejar-kejaran berlangsung. Sekitar 500 meter mengejar, MA kemudian melarikan diri ke kali dekat dengan jalan raya. Di sana, sudah banyak pemuda yang berteriak “Maling-maling,”

“Saya saat itu juga ikut mengejar. Tapi Demi Allah, Demi Rasulullah, saya tidak meneriaki dia. Justru saya meminta agar dia dilepaskan dan amplifier Musala bisa kembali,” kata dia dengan suara tegas.

Dan karena warga main hakim sendiri, mereka pun langsung menyiramkan bensin ketubuh MA dan membakarnya tanpa pikir panjang terlebih dahulu. MA pun dinyatakan meninggal dunia.