Percaya Gak Kamu, Jendral Polisi ini Ternyata Pernah Jadi Kuli Bangunan

image

Inafeed.com – Pepatah mengatakan jika roda kehidupan akan terus berputar. Seperti kisah hidup jendral polisi yangbernama Drs. H. Sutarman ini dulunya adalah seorang kuli bangunan. Namun berkat usaha dan kerja kerasnya , kini dirinya menjadi seorang yang berpangkat tinggi.

Di masa mudanya , Sutarman pernah menjalani kehidupan yang sungguh memprihatinkan. Untuk mencari sesuap nasi , Sutarman pernah berjualan tongseng .

Sutarman lahir di sebuah desa kecil di wilayah Sukoharjo 5 Oktober 1957, tepatnya di RT 003 RW 011 Dayu, Desa Tawang, Kecamatan Weru, atau berjarak 5 kilometer dr pusat kota.

Dan kini , kehidupannya berubah drastis setelah dirinya masuk dalam anggota Akabri.

Drs. H. Sutarman kini memiliki jabatan sebagai Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) yang menjabat sejak 25 Oktober 2013 menggantikan Jenderal Timur Pradopo.

Sutarman dilantik Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Istana Negara, Jakarta pada 25 Oktober 2013. Sebelumnya ia merupakan Kabareskrim Mabes Polri yang menjabat sejak 6 Juli 2011 hingga 24 Oktober 2013. Dia didapuk sebagai orang nomor satu di Bareskrim menggantikan Ito Sumardi Ds yang pensiun.

Jenderal Sutarman tercatat pernah menduduki sejumlah jabatan penting. Pada tahun 2000, dia adalah Ajudan Presiden RI pemerintahan Abdurrahman Wahid. Kemudian akhir 2004, dia menjabat Kapolwiltabes Surabaya, lantas berturut-turut sebagai Kapolda Kepri, Kakaskus Lemdiklat Polri, lalu Kapolda Jabar dan Kapolda Metro Jaya.

Sebelum menduduki jabatan sebagai Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri), Putra pasangan Paidi Pawiro Mihardjo dan Samiyem ini pernah menggantikan Timur Pradopo (mantan Kapolri) di empat jabatan, yakni Kakaskus Lemdiklat Polri, Kapolda Jawa Barat, Kapolda Metro Jaya, dan Kapolri.

Ia menjadi calon tunggal Kapolri setelah diajukan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono kepada DPR-RI pada hari Jumat, tanggal 27 September 2013[5]. Surat yang berisi pengusulan alumnus Akpol 1981 itu diterima langsung oleh Wakil Ketua DPR, Priyo Budi Santoso.

Pada tanggal 16 Januari 2015, Sutarman diberhentikan secara terhormat dan digantikan oleh Plt. Badrodin Haiti, meskipun Sutarman baru akan pensiun 9 bulan kemudian.

iklan