Misteri Bukit Yang Selalu Berasap, Fenomena ini Sangat Aneh Banget

00145_jpg_w_960

Inafeed.com – Smoking Hills merupakan salah satu bukit yang selalu mengeluarkan . Bukit yang terletak di dekat muara sungai Horton di Laut Beaufort dekat Cape Bathurst di wilayah barat laut Kanada ini masih menyimpan sejumlah misteri.

Sampai saat ini belum ada yang mengetahui dari mana asap itu berasal. Banyak warga meyakini jika asap tersebut muncul lantaran bukit tersebut telah terbakar hanya saja sumber apinya tak pernah padam.

Namun , untuk mengungkap misteri bukit yang selalu berasap ini , sejumlah penelitian yang dipimpin oleh Kapten Robert McClure (Inggris) ini kabarnya akan melakukan sebuah ekspedisi pencarian ke Kutub Utara .

Untuk mencari ekspedisi yang hilang dari Sir John Franklin , mereka berangkat dari Inggris lima tahun sebelumnya. Dalam ekspedisi ini , mereka akan mencari 129 kru tim eksplorasi Artik, dan salah satu dari lusinan ekspedisi pencari yang mengikuti selama empat dekade berikutnya.

Ekspedisi pencarian yang dipimpin Kapten Robert McClure berlayar ke utara melalui Pasifik dan memasuki Samudra Arktik dengan melewati Selat Bering, berlayar ke arah timur melewati titik Barrow, Alaska untuk akhirnya bergabung dengan ekspedisi Inggris lainnya dari barat laut.

Dan ketika regu pencari McClure mendekati muara sungai Horton di Laut Beaufort dekat Cape Bathurst di wilayah barat laut Kanada, ia melihat asap di kejauhan. Mengira asap berasal dari api unggun yang dibuat Franklin atau anak buahnya yang ia cari, McClure segera mengirim tim dari beberapa anak buahnya ke darat untuk menyelidiki.

Namun ternyata asap bukan berasal dari api unggun Franklin, tapi kolom asap tebal tersebut muncul dari ventilasi di dalam tanah. Anak buah McClure segera kembali dengan membawa sampel dari batuan yang membara, dan ketika mereka meletakkannya di atas meja kayu McClure, sampel tersebut membuat lubang di kayu.

McClure mengira batu itu adalah batu vulkanik, tapi sebenarnya adalah sesuatu yang lain. Pegunungan mengandung deposit besar yang kaya sulfur lignit (brown coal) yang menyala secara spontan ketika bukit terkikis dan vena mineral terpapar udara.

Dalam penelitiannya , asap yang dihasilkan mengandung sulfur dioksida, asam sulfat dan uap, yang semuanya telah mengasamkan kolam-kolam dangkal sekitarnya dan menciptakan kantong khas biota asam, yang berbeda dengan biota Arktik pada umumnya.

Asap tersebutlah yang membuat bukit itu terus berasap. Bahkan kabarnya , bukit tersebut akan terus terbakar hingga beberapa tahun kemudian. Hal ini dikarenakan sumber api tak bisa dipadamkan akibat kandungan sulfur dioksida, asam sulfat dan uap.

Lihat juga : 7 Misteri ini Masih Belum Bisa Terpecahkan Hingga kini, Ada yang Rumit Hingga Menyeramkan

iklan