Cewek ini Diceraikan Suaminya Dengan Alasan yang Tak Masuk Akal. 22 Tahun Sudah Jadi Janda

kisah_ina

Inafeed.com – Seorang suami bisa saja menceraikan suaminya ketika sudah tak sanggup untuk membangun rumah tangga bersama istrinya. Namun , bercerai itu juga tidak mudah , harus ada alasan khusus kenapa suami menggugat  cerai istrinya misalnya akibat faktor perselingkuhan , KDRT, bahkan sikap istri yang dianggap tak pantas untuk dijadikan pendamping hidup.

Dan kali ini , ada sebuah kisah dari seorang wanita yang tak disebutkan identitasnya. Wanita ini bercerita tentang kisah rumah tangganya yang harus kandas akibat sifat malas yang ada pada dirinya.

Suaminya di rasa tak tahan dengan sikapnya yang pemalas hingga nekat menceraikannya lantaran sudah mendapatkan wanita lain yang lebih dewasa dan bisa membina hubungan rumah tangga yang baik.

Hingga pada akhirnya , wanita ini pun harus menjanda di usia 22 tahun. Jadi, wanita ini ceritanya telah nikah muda guys. Pantas saja , sifat labilnya belum bisa hilang dan masih manja gitu.

Mau tahu seperti apa kisahnya , yuk simak cerita si wanita pemalas yang diceraikan suaminya ini :

Assalamualaikum. Aku ina. Aku baru bercerai talak satu seminggu lepas. Aku baru je berumur 22 tahun.
Punca aku bercerai sebab kerana suami aku curang. Tapi aku tak salahkan dia. Dia stress tengok aku yg pemalas. Tak menjalankan tanggungjawab sebagai isteri.
Betul, bila dah bercerai ni. Aku muhasabah balik. Siapa yang boleh tahan dengan bini macam aku? Bayangkan masa anak dara. Bangun tido lambat, masak tak reti, kerja tgk korea, main handphone je. Kemas rumah,jarang2 sekali. Kerja melepak.
Masa bercinta. Memang seronok lah. Sweet-sweet je .jumpa . Dating. Mesej fon. Kita nampak tu adalah lakonan. Bila dah kawin . Episode yg bermula adalah tanggungjawab.
Masa mula-mula kawin. Boleh lah aku hipokrit. Rajin masa 2 3 hari. Sbb menjadi pemalas dah jadi satu kebiasaan kan. So lama2 habit lama tu terserlah masa kawin. Mungkin kat situ suami aku stress, baik bela biawak kan. Kat situ bermulalah episod dia cari perempuan lain. Katanya lebih matang. Bertanggungjawab.
Dulu, aku nak sangat kawin. Sebab masa bercinta sweet2. Ingat kawin nak halalkan hubungan. Betul kata tulisan Adnin Rosli dalam tarbiah sentap. Niat kawin kalau setakat nak “halalkan” tak cukup. Perkara pertama mesti kerana Allah dan kene tau kahwin adalah amanah.
Pesan aku, buat wanita2 di luar sana. Yang pemalas macam aku. Berubahlah. Benda malas ni bukan boleh berubah sekelip mata. Didiklah diri dari sekarang supaya buang sifat malas. Jadilah wanita yg serba boleh. Bukan hidup hanya bermalas2 malasan lps tu bercinta tanpa fikir bnyak tanggungjawab dalam hidup in future.
Bila fikir balik. Laki aku ceraikan aku sebab benda-benda macam ni padahal usia mahligai kami baru seja masuk setahun. Dah tak tahan. Kesian pada mak ayah aku selama ni bela aku yg pemalas. Maaf mak ayah. Lepas ni aku akan cuba jadi anak yang lebih bertanggungjawab.
Doakan aku kuat. Aku syg dia. Tapi dia ada perempuan lain.

Doakan aku akan jumpa org yg baik. Aku nak berubah. Tapi aku nak berubah untuk mak ayah dan Allah dulu. Kahwin? Nanti2 nantilah buat masa ni. Aku nak kutip sebanyak ilmu yang mungkin. Supaya bila dah kawin nanti ada ilmu nak didik anak. Supaya tak jadi macam aku.
Buat lelaki. Kahwini perempuan bukan sebab kecantikan je. Cantik tak reti buat keje tak ada makna. Mcm aku (eh cantik ke? Hehhe) sbb tu org zaman dulu kalau kawin dari A-Z dia siasat pasangan tu dari jiran2 sebelah, kawan2 saudara mara. Bukan main sapu je nak kawin.
Semoga perkhawinan adalah satu ibadah. Bukan kerana nafsu. Kita nak melahirkan generasi hebat. Kalau takde ilmu .kawin. keluarlah generasi2 baru yg sampah macam aku.

Semoga kisah ini menjadi pengajaran buat wanita di luar sana. Jangan jadikan alasan kahwin muda semata-mata untuk mengelak maksiat tetapi apa yang penting dalam rumah tangga adalah tanggungjawab.”

Dari kisah tersebut bisa kita simpulkan jika dalam menjalin hubungan rumah tangga itu tak seindah saat pacaran ya guys. Saat sudah menikah , banyak sekali tanggung jawab yang harus dilakukan baik istri maupun suami.

Pada dasarnya , seorang istri punya tanggung jawab untuk melayani suaminya dengan baik, mengurus rumah tangga dan mengurus buah hati. Dan seorang suami punya tanggung jawab untuk mencari nafkah , mengayomi anak istri dan membina hubungan rumah tangga agar tetap sakinah , mawaddah dan warrahma.

Jadi, jika salah satu pihak tidak bisa menjalankan tanggung jawabnya setelah menikah, hal tersebut bisa menjadi penyebab keretakan hubungan rumah tangga hingga berujung pada perceraian.

So , buat kamu yang belum siap menjalankan tanggung jawab sebagai istri atau sebagai suami , jangan buru – buru nikah ya guys.

iklan