10 Kenangan Anak Sekolah Zaman Dahulu Yang Gak Bisa dirasakan Anak Sekarang. Lihat Dah

kenangan anak sekolah

Inafeed.com – Dunia yang semakin beranjak tua, tentunya meninggalkan banyak kenangan di masa lampau. Misalnya saja perkembangan anak sekolah zaman dulu dan zaman sekarang. Mungkin anak sekolah zaman sekarang menilai bila anak sekolah zaman dulu dianggap culun dan jadul, ditambah lagi teknologi sekolah yang belum memadai.

Tidak seperti anak sekolah masa kini yang katanya kekinian , fasilitas sekolah pun lebih lengkap dan lebih canggih. Namun sayangnya , dengan perkembangan teknologi yang semakin canggih membuat perkembangan prilaku anak sekolah zaman sekarang kurang baik dibandingkan anak sekolah zaman dulu.

Dan untuk mengingat kenangan – kenangan sekolah di zaman 90’an, berikut ini ada 10 kenangan anak sekolah zaman dahulu yang gak bisa dirasakan anak sekolah masa kini.

Yuk, simak !

1. Ketika kamu lagi ngerjain tugas pake komputer sekolah dan program yang kamu buka tiba-tiba eror…

kenangan anak sekolah

2. Dulu game di komputer nggak sebanyak sekarang, tapi main pinball aja udah seneng banget.

kenangan anak sekolah

3. Harus klik folder lebih dari satu kali buat nemuin game yang kita pengen.

kenangan anak sekolah

4. Buat ndengerin musik harus nge-burn CD dulu. Ribetnya ya!

kenangan anak sekolah

5. Buat copy materi presentasi aja lama banget, gimana kalau copy film ya?

kenangan anak sekolah

6. Mouse jadul yang sering lepas bolanya yang ada di bagian belakang.

kenangan anak sekolah

7. Ada yang pernah pakai pensil ini? Penghapus di bagian tutup ngebantu banget tapi sekalinya udah ilang, susah deh.

kenangan anak sekolah

8. Buat ndengerin lagu favorit harus di download satu per satu dan kamu masih harus nunggu.

kenangan anak sekolah

9. SMSan sama temen sampai gebetan di sekolah terhalang inbox yang udah full.

kenangan anak sekolah

10. Ketika kamu dihadapkan dengan dua pilihan, punya komputer sendiri atau pasang telepon di rumah.

kenangan anak sekolah

Lihat juga : Sungguh Luar Biasa!! 18 Tahun Pergi ke Sekolah dengan Cara Merangkak, Guru Ini Rela Tidak Dibayar